Halaman ini belum dikoreksi!

Cedera otak jelas dijelaskan / Penjelasan Cidera Otak

Bahasa Indonesia

Pengantar:
Setiap "kata / frasa pada halaman kecil ini" memiliki halamannya sendiri di situs web Belanda kami Hersenletsel-uitleg.nl. Sebagian beberapa bagian dari situs Belanda ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris (Brain Injury Explanation.com). Pada halaman kecil ini, kami hanya memberikan ringkasan tentang efek dari cedera otak, dan efek dari terlalu banyak rangsangan sensorik yang akan mengakibatkan kelebihan sensorik.
Semua sebab dan akibat serta keluhan per area otak tersedia di situs web besar kami!

Gunakan komputer terjemahan untuk membaca semuanya di situs Belanda!
(Lihat tautan ini)

 

Ingat:

Tidak ada cedera otak yang mirip dengan yang lain!

Konsekuensinya berbeda untuk semua orang. Beberapa hanya memiliki satu keluhan, yang lain lagi. Ekspresinya dapat sangat bervariasi dari waktu ke waktu. Seringkali ada kombinasi dari cedera dan sisa keterampilan, pengetahuan dan pemahaman yang tersisa (kecerdasan), kemampuan berpikir (kognisi), perilaku dan kepribadian.

Konsekuensi dari cedera otak - Informasi umum

1 Berbagai jenis keluhan dapat terjadi setelah cedera otak. Keluhan ini bisa sangat bervariasi. Setiap cidera berbeda.
Gejala yang timbul tergantung pada berbagai faktor, seperti sifat dan keparahan cedera otak. Faktor-faktor seperti usia dan situasi sosial seseorang juga dapat berperan. Terkadang sulit untuk memprediksi kapan dan mengapa seseorang akan mengalami gejala tertentu dan berapa lama mereka akan bertahan.

Orang-orang kadang-kadang bisa "berada di ujung jari mereka" untuk waktu yang sangat lama untuk mempertahankan diri sebelum hubungan dibuat dengan cedera yang sebelumnya berkelanjutan.
Tidak ada yang mendapat manual dengan cedera yang akan muncul dengan keluhan. Beberapa orang mencoba untuk 'bertahan' sampai mereka memahami konsekuensi (tidak terlihat) dari cedera otak.
Banyak konsekuensi yang tidak terlihat hanya dapat dipelajari dengan coba-coba atau dengan membaca tentang cedera otak.
Mereka sering kelelahan karena "bertahan hidup".

Tidak ada peta rute, tidak ada GPS, tidak ada tom tom dalam kehidupan baru Anda dengan otak Anda. Sepertinya ada satu teka-teki besar yang harus Anda ulangi - hingga versi 2.0 Anda
 

2. Mobilitas: Mampu (tidak) mampu melakukan, mengoordinasi, dan merencanakan gerakan.

  • Paralisis setengah sisi (sisi kiri atau kanan)        

Kelumpuhan setengah sisi (sisi kiri atau kanan). Kelumpuhan berada di sisi lain tubuh daripada di mana cedera otak terjadi (kecuali di otak kecil / cerebellum).
Setiap setengah dari otak besar (belahan otak / cerebrum) mengendalikan setengah tubuh di sisi lain. Ini disebut
contralateral.
Sisi kiri otak kecil / otak kecil mengontrol bagian kiri tubuh, dan sebaliknya, sisi kanan mengontrol bagian kanan tubuh. Ini disebut ipsilateral.

  • Kehilangan kekuatan (hemiparesis)

  • Kram pada anggota badan
        
  • Seseorang boleh menjadi spastik
        
  • Gangguan gerakan (inersia motorik, imobilitas, koordinasi, dan keseimbangan)
        
  • Gangguan Proprioception (sense of position - bagaimana tubuh atau bagian tubuh Anda berhubungan dengan sesuatu)
       
  • Ataxia - Gangguan koordinasi
        
  • Apraxia; kesulitan merencanakan dan melaksanakan gerakan
        
  • Disfagia / Gangguan menelan

3. Gangguan sensorik: Ini adalah keluhan yang mempengaruhi penglihatan, pendengaran, sentuhan, rasa dan bau.

  • Mendengar terlalu banyak / Mendengar terlalu keras; hyperacusis (tidak harus dikacaukan dengan stimulasi indra yang berlebihan) dan / atau stimulasi indra yang berlebihan. (lihat 9.)
        
  • Gangguan suhu; Seseorang tidak lagi bisa merasakan perbedaan antara panas atau dingin. Suhu tubuh tidak bisa lagi dikontrol dengan baik atau ada intoleransi panas.
        
  • Gangguan taktil (sentuhan dan indera perasa).
     
  • Neglect / Lalai; mengabaikan bagian-bagian tubuh atau ruang di sekitar seseorang atau benda-benda di satu sisi tubuh.- berkurang atau tidak adanya perhatian pada kesan sensorik (biasanya, seseorang tidak menjadi sadar akan sisi kiri tubuh - kebanyakan dalam kerusakan otak ke sisi kanan). Pengabaian (pengabaian hemispasial): seseorang tidak melihat bagian-bagian tubuh di satu sisi tubuh, tidak menyadari ruang dan benda-benda di sisi kiri.
        
  • Agnosia; wajah yang sulit dikenali atau mengenali benda atau suara.
        
  • Sensory overload, Stimulasi berlebih pada indra / gangguan pemrosesan informasi sensoris setelah kerusakan otak / reaksi berlebihan terhadap tayangan sensorik (lihat 9.)
        
  • Tiba-tiba tuli
        
  • Konsekuensi visual untuk kerusakan otak:
           
    • Hemianopia; hilangnya bidang visi
              
    • Gangguan penglihatan serebral (CVI) - adalah penyakit otak, bukan penyakit mata; seseorang terlihat tajam secara bergantian dan seseorang tidak merekam semua yang dia lihat.
              
    • Prosopagnosia; tidak mengenali wajah.

4. Gangguan komunikasi

Masalah komunikasi dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara. Sebagai contoh, beberapa orang memiliki masalah berbicara dan merumuskan kata-kata, sementara yang lain mengalami masalah dengan memahami bahasa. Masalah kognitif seperti "pemrosesan informasi yang tertunda" juga dapat menyebabkan masalah dengan komunikasi. Misalnya, mungkin sulit untuk mengikuti seseorang yang berbicara dengan sangat cepat.

  • Afasia - kesulitan memahami dan menghasilkan bahasa yaitu berbicara.
  • Disartria - gangguan artikulasi.
  • Bicara apraksia - adalah bentuk kelainan gerakan: kesulitan dalam menggunakan otot mulut dan rahang. Seseorang tidak dapat melakukan gerakan yang bertujuan meskipun koordinasi dan kekuatan otot yang tepat.
  • Kesulitan memahami bahasa secara harfiah.
  • Menjadi mudah terganggu atau tidak dapat mengingat apa yang dikatakan orang lain.
  • Kelelahan. Seseorang bisa terlalu lelah untuk mencatat informasi.
  • Memiliki kesulitan berfungsi di lingkungan yang sibuk
  • Tidak dapat mendengar perbezaan dalam intonasi atau ketidakupayaan untuk menunjukkan emosi atau tidak melihat emosi.
  • Tuli karena kerusakan otak.
  • Tidak dapat beralih dengan cepat dari satu subjek ke subjek lainnya. Misalnya, dalam kasus panggilan telepon yang tidak terduga, Anda tidak dapat beralih dari pikiran Anda sendiri ke subjek pemanggil. Ramai orang dengan kerosakan otak oleh itu mendapati bahawa panggilan telefon yang tidak dijangka tidak menyenangkan.

5. Konsekuensi kognitif

Yang dimaksud dengan kognisi adalah proses yang diperlukan untuk dapat berpikir. Kognisi terdiri dari banyak fungsi yang berbeda. Beberapa contoh adalah mengingat informasi, keterampilan belajar dan perhatian. Kita membutuhkan fungsi kognitif dalam hampir semua yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari.
 

* Memori

* Perhatian dan Konsentrasi

* Disfungsi eksekutif; misalnya perencanaan, memori kerja, pengatur emosi, mempertahankan perhatian

* Neglect / mengabaikan bagian-bagian tubuh atau ruang di sekitar seseorang atau benda-benda di satu sisi tubuh. Kelalaian (pengabaian hemispasial) (tubuh) bagian tidak mempersepsikan, tidak sadar

* Disorientasi; perubahan kesadaran orang, waktu dan / atau tempat

* Prosopagnosia; tidak lagi mengenali wajah

* Kesadaran waktu berubah; tidak dapat memperkirakan waktu dengan benar atau tidak tahu bagian mana dari hari itu

* Pemrosesan informasi tertunda

* Tekun; tidak bisa menghentikan pikiran, tindakan, gerakan, berbicara tentang pekerjaan atau hobi, atau terjebak dalam emosi tertentu

* Bahasa (lihat juga komunikasi)

* Stimulasi; overstimulation juga dapat memanifestasikan dirinya pada level kognitif. Namun, itu adalah konsekuensi neurologis (sensorik) dari cedera otak.


6. Konsekuensi emosional:

Perubahan emosional dapat di satu sisi menjadi konsekuensi langsung dari cedera otak. Di sisi lain, keluhan emosional juga disebabkan oleh dampak traumatis dari cedera otak. Dampak emosional dari mengalami keterbatasan sebagai akibat dari cedera otak juga dapat berkontribusi pada perubahan emosi. Setiap cedera berbeda. Tidak setiap orang yang terluka otak mengubah karakternya dalam arti negatif.
Beberapa orang yang cedera menjadi lebih ringan, lebih lembut.

* Apatis (pengurangan inisiatif / distorsi emosional)

* Lekas ​​marah (iritasi / kemarahan kemarahan / agresi)

* Mood berubah, risiko depresi meningkat pada orang dengan cedera otak. Kesedihan juga biasa terjadi.

* Perilaku tanpa hambatan

* Libido berubah

* Penurunan Decorum; tidak lagi merasakan apakah sesuatu pantas untuk dikatakan

* Perilaku mencari risiko

* Terpaksa tertawa / menangis PBA

* Air mata mengalir dengan cepat

* Kepekaan emosional meningkat, lebih cepat emosional
    
* Sifat lebih ringan dari sebelum cedera, lebih ramah
   
* Lebih adil

* Penurunan empati

 * Mengubah selera humor atau secara harfiah mengambil bahasa

* Kesulitan menempatkan sesuatu ke dalam perspektif
    
* Tiada kesedaran tentang penyakit / Gangguan kesadaran akan penyakit / Kurangkan kesedaran tentang penyakit sendiri
   
* Egosentrisitas di semua tingkatan
    
* Perubahan kepribadian
  
* Gangguan stres pascatrauma
    
* Penurunan ketahanan stres
    
* Berubah keintiman / seksualitas
    
* Mengubah hubungan
    
* Persahabatan berubah
 

 

7. Gangguan fisik lainnya:

Kadang-kadang cedera otak menyebabkan perkembangan kelainan fisik spesifik lainnya. Di bawah ini sejumlah keluhan yang bisa muncul setelah cedera otak.

* Epilepsi

* Koma dan jatuh dalam kesadaran
   

*Tekanan otak tinggi, edema otak

* Gangguan tidur (Apnea disebabkan oleh cedera otak)

* Gangguan fungsi kandung kemih dan usus (inkontinensia)
    
* Gangguan menelan (disfagia)
    
* Sakit kepala

8. Secara umum:


Terkadang keluhan yang dialami sangat umum dan tidak dapat dikategorikan dengan tepat. Keluhan-keluhan ini secara tidak langsung dapat mempengaruhi banyak fungsi spesifik yang disebutkan di atas dan karenanya memiliki dampak besar pada kehidupan sehari-hari seseorang.

* Kelelahan

  * Kelebihan intensif indera dan kognisi (stimulasi kognitif) karena terlalu banyak informasi / insentif.
Kami telah menemukan petunjuk tentang asal usul stimulasi berlebih dan mencatat ini dalam penelitian yang akan diterbitkan.


Tidak ada satu cedera otak yang sama dengan yang lain!

Konsekuensinya berbeda untuk semua orang. Beberapa memiliki satu keluhan, beberapa lainnya. Ekspresinya dapat sangat bervariasi dari waktu ke waktu. Sering ada kombinasi cedera dan keterampilan yang tersisa, pengetahuan dan pemahaman yang tersisa (kecerdasan), kemampuan berpikir (kognisi), perilaku dan kepribadian.

9. Hipersensitivitas / Stimulasi berlebihan / Gangguan pemrosesan informasi sensorik setelah cedera otak / Reaksi berlebihan pada tayangan sensorik / Pemrosesan sensorik tidak umum* 

(bantu kami dengan terjemahan yang baik, terima kasih!)*

 

Sensitimulasi berlebihan / Kelebihan intensif adalah situasi yang melemahkan yang memiliki asal neurologis yang terjadi ketika lebih banyak informasi (dalam bentuk rangsangan) diterima di otak daripada yang mampu diproses. Otak tidak dapat dengan baik menyaring rangsangan lingkungan atau tidak membiarkan mereka lewat dengan cukup cepat. Stimulus adalah informasi yang kita dapatkan melalui indera kita; untuk melihat, mendengar, mencium, merasakan, merasakan (rangsangan eksternal) atau melalui pikiran kita atau tubuh kita (rangsangan internal).

Juga, proprioception atau sensasi posisi / sikap dapat dirangsang berlebihan *. Proprioception adalah kemampuan untuk memahami posisi tubuh dan bagian tubuh kita sendiri. Tampaknya informasi ini dari berbagai sel atau keseimbangan sensorik juga dapat menstimulasi otak secara berlebihan. Orang-orang hanya menunjukkan bahwa mereka merasa mabuk laut atau 'mabuk', seolah keseimbangannya terganggu.

Stimulasi berlebihan adalah salah satu keluhan paling umum setelah cedera otak. Seseorang melihat terlalu banyak, seseorang memperhatikan terlalu banyak detail, atau terlalu banyak mendengar dan dapat benar-benar muak dengan kesan indrawi.

Meskipun stimulasi berlebihan sering terjadi, banyak pasien merasa sulit untuk menemukan pengakuan dan pemahaman tentang stimulasi berlebihan pada dokter, keluarga, teman, dan di tempat kerja.

Ada beberapa nama untuk masalah sensimulasi berlebihan, kelebihan jaringan saraf, banjir indra atau kelebihan sensorik adalah beberapa di antaranya. Setiap nama menunjukkan masalah serius dan diremehkan. Ini adalah akibat kronis dari kerusakan otak. Tidak sebanding dengan hyperacusis. Terkadang ada bentuk campuran *.

Sensitimulasi yang berlebihan adalah konsekuensi, tetapi sebenarnya merupakan penyakit itu sendiri. Dalam kasus kerusakan otak, ada sesuatu yang rusak secara permanen di otak. Jika, setelah dua tahun setelah cedera otak, kelebihan sensorik belum berkurang, prognosisnya sayangnya seseorang harus belajar untuk hidup dengannya ... [* sumber: kuesioner kami; anggap ini sebagai hak cipta]

7 indra yang bisa dirangsang:

    Perasaan visual (indra penglihatan)
    Indera pendengaran (indera pendengaran)
    Sensasi penciuman (indra penciuman)
    Rasa gustatory (rasa rasa)
    Indera vestibular (labirin dan keseimbangan)
    Perasaan sentuhan (sentuhan dan perasaan)
    Rasa proprioseptif (rasa otot, rasa kerja dan kinestetik ('rasa bergerak')).


Biasanya, semua rangsangan ini diperlakukan dengan baik oleh otak kita. Kami menyebut kapasitas ini atau otak "kapasitas mental." Setelah kerusakan otak, perawatan rangsangan sering terganggu, (sensori hipersensitif) dan kelebihan sensorik dan kognitif terjadi.
Hal ini dapat menyebabkan keluhan menjengkelkan yang seringkali sulit dan lambat untuk pulih setiap kali seseorang kelebihan beban *. Baca lebih lanjut tentang kelelahan atau kelelahan saraf di situs web kami. [* sumber: kuesioner kami; anggap ini sebagai hak cipta]

Di mana di otak?

Struktur otak yang terlibat dalam stimulasi berlebih adalah semua struktur saraf yang memproses rangsangan dan mengobatinya dari rasa sadar akan rangsangan. Yaitu, dari stasiun mulai ke stasiun akhir.
Selain itu, amigdala, batang otak, hipofisis, dan thalamus paling sering dikaitkan dengan pengobatan rangsangan, karena struktur ini menerima, menyaring, dan menyandikan rangsangan yang penting. Tetapi juga korteks serebral dari lobus frontal dan neurotransmiter berperan dalam menghambat rangsangan pada otak yang sehat (sehat).

 

Apa keluhan yang disebabkan oleh stimulasi berlebih? Apa gangguan yang disebabkan oleh stimulasi berlebihan
Apa yang kami temukan dalam hasil penelitian kami (2016):


    

Keluhan overtimulasi bervariasi dari iritasi ringan hingga sakit kepala * dan nyeri pada mata *, telinga * dan kulit *, mual *, muntah *, kelelahan * hingga dan termasuk gejala kelumpuhan sementara *. Singkatnya: sistem kelebihan beban dan sumber stres * Seseorang sakit secara fisik *.

    

Banyak orang harus mengurangi kontak sosial mereka dan menjadi terisolasi *. Hidup dalam isolasi adalah satu-satunya cara untuk mencegah rangsangan berlebih *.

    

Banyak korban kerusakan otak dalam keadaan terus-menerus kelelahan karena stimulasi kronis yang berlebihan, yang sulit dilatih melalui istirahat dan menghentikan strategi.

    

Eksaserbasi sementara, misalnya, kelumpuhan sisi yang terkena *, misalnya, pada wajah *, lengan * atau kaki * dan kegagalan bicara * adalah umum.
     


Orang meninggal karena kelelahan kronis yang disebabkan oleh stimulasi berlebihan *. Overtimulasi seharusnya tidak diremehkan!

CATATAN! Beberapa keluhan telah ditemukan oleh kami, hasil kami tersedia untuk penelitian ilmiah. [* sumber: kuesioner kami mempertimbangkan hak cipta ini]
 

 

4. Tiga kategori overstimulation

Apa yang kami dapati dalam hasil kajian kami (2016):

 

1) Batasnya segera dilampaui *. Misalnya disebabkan oleh kebisingan latar belakang. Hasil: stimulasi berlebih langsung *

 

2) Insentif yang terkumpul. Bentuk rangsangan berkumpul (seperti jem lalu lintas) dan pada masa tertentu, mereka tidak dapat diproses lagi. Kemudian ada overstimulation *.
Sebagai contoh: seseorang bertahan setidaknya selama beberapa menit di perusahaan yang menyenangkan (sekelompok orang), tetapi kemudian menjadi terlalu banyak. Orang ini harus mencegah hal ini dengan meninggalkan perusahaan atau orang-orang di menit-menit itu.

3) Stimulasi berlebih oleh hyperfocus *. Ketika orang-orang melatih diri mereka sendiri dengan sadar dan dengan ikhlas 'dapat melakukan sesuatu', stimulasi berlebihan itu bisa menyerang tanpa ampun. Dalam hal ini, pelatihan memiliki efek buruk *.
[* sumber: soal selidik kami menganggap ini sebagai hak cipta]

 

 

5. Bagaimana kita bisa mengenali stimulasi berlebihan?

Apa yang kami temukan dalam hasil survei kami (2016):

Dalam survei kami, orang-orang menunjukkan bahwa gejala-gejala stimulasi berlebih bervariasi per orang *, per situasi * dan per saat *. Hal ini terkadang membuat sulit untuk mengenali stimulasi berlebihan untuk lingkungan dan orang yang terlibat *. Overtimulasi berfluktuasi dari hari ke hari ketika dan ketika kelebihan beban telah ditumpuk. * Pemicu stimulasi berlebihan berbeda.*.

Masalah-masalah berikut disebutkan dalam survei kami:

- Keletihan (tiba-tiba) yang memerlukan pemulihan yang lama *
- Sakit kepala *
- Perasaan seolah-olah terdapat tali ketat di sekitar kepala *
- Tekanan di kepala *
- Tidak lagi dapat berpartisipasi dalam percakapan *
-  Perkataan mencari masalah, yang boleh lulus jika overstimulation berakhir *

- Masalah berbicara yang boleh lulus jika overstimulation berakhir *
- Mengurangkan artikulasi *
- Kesukaran dan kelambatan dalam pemikiran *
- Kurangkan kepekatan *
- Mengurangkan koordinasi pergerakan *

- Kenalan mengelakkan kelakuan kerana terdapat 'beban' di kepala *
- Melihat jauh dan tidak dapat mengambil bahagian dalam perbualan untuk melindungi diri mereka dari rangsangan *

- Iritasi, perilaku agresif, pendek, temperamen buruk*
- Menjadi lebih emosional *
- Hiperaktif, peningkatan aktivitas, sibuk *
- Menangis, menangis lelah *
- Menjadi takut *
- Denyut jantung meningkat, napas lebih tinggi atau napas terkendali *
- Gemetar, kaku otot, kemungkinan jatuh *
- Mata yang berkedip atau tertutup *

- Mual atau muntah *
- Kehilangan sementara otot-otot wajah *
- Mati rasa pada sisi yang sakit / keterampilan motorik berkurang *
- Masuk ke dalam ketidaksadaran singkat *
- Perasaan benar-benar lelah *

 

"Ini adalah kekacauan besar di kepala saya, sibuk di kepala, di belakang mataku, saya sangat letih, seolah-olah kepalanya boleh pecah pada bila-bila masa, saya sering sakit, pemikiran saya falters dan saya hanya merasakan kerugian keseluruhan , "kata salah seorang responden.

Adalah penting untuk diingat bahawa overstimulation berbeza setiap orang. *

 

 

6. Berbagai bentuk stimulasi berlebih

Apa yang kami temukan dalam hasil survei kami (2016):

  1. Stimulasi berlebihan kognitif * 
  2. Stimulasi sensorik berlebihan (suara, gambar, cahaya, bau, perasaan / sentuhan, indra posisi) *  
  3. Stimulasi berlebihan emosional *


Stimulasi berlebihan kognitif

disebabkan oleh: 

  • Pikiran sendiri *
       
  • Banyak hal yang dikatakan atau diminta *
        
  • Banyak informasi yang akan diproses, misalnya tugas rangkap atau multitasking. Seringkali, orang dengan cedera otak tidak dapat melakukan dua hal sekaligus. Baik yang satu atau yang lain. Misalnya mendengarkan dan mengerjakan sesuatu pada saat yang sama tidak berjalan dengan baik *.
        
  • Seringkali pemrosesan informasi tertunda jika terjadi cedera otak, akibatnya rangsangan dapat menumpuk *.

 

  • Hal ini dapat menyebabkan situasi di mana keseriusan stimulasi berlebihan diremehkan oleh para profesional kesehatan yang kurang terlatih untuk waspada terhadap hal ini.

 


Stimulasi berlebihan sensoris

disebabkan oleh:

    KEBISINGAN

Terkesima oleh kebisingan karena ketidakmampuan untuk menyaring kebisingan latar belakang, sehingga sulit untuk melakukan percakapan.

Dalam survei kami, kami mendengar tentang: kesal dengan kebisingan *, nada tinggi atau rendah *, suara anak *, suara wanita tinggi *, suara peralatan makan /suara alat pemotong *, sendok teh yang diaduk dalam gelas * dan sejenisnya. Juga iritasi dengan suara berirama *, seperti mengetuk pena terjadi *.

Banyak keluhan yang mengingatkan atau mirip dengan hyperacusis, di mana suara sering dianggap terlalu keras, menjengkelkan atau menyakiti telinga.

 

    PENGLIHATAN

Stimulasi berlebihan visual terjadi saat melihat pola * atau warna * sibuk, banyak hal nyaman di rumah *, selembar teks tanpa garis kosong *, melihat gerakan *. Lihat juga masalah penglihatan halaman.

 

     CAHAYA

Eksitasi berlebih akibat cahaya terjadi, misalnya dalam pantulan cahaya *, pada bola lampu tertentu (halogen / tl) *, cahaya latar * atau perubahan bayangan *. Yang terkenal adalah mobil yang menumpang di jalan dengan banyak pohon dan matahari rendah di belakang pohon *.

 

    RASA PERASAAN / Cicipi / Indera taktil / haptik

Gangguan perasaan yang berlebihan terjadi pada orang yang menderita gerakan *, sentuhan *, getaran *, bass *, dll. Kadang-kadang stimulasi berlebihan dialami sebagai rasa sakit dengan sentuhan *.

 

    KETENTUAN POSISI

Kita mengamati posisi tubuh kita sepanjang hari, bagaimana tubuh kita berhubungan dengan dunia di sekitar kita. Di setiap otot, persendian dan jaringan ikat ada sensor yang sangat kecil (proprioceptors) yang memberi tahu kita bagaimana kita berdiri, duduk, atau berbaring. Pada orang dengan cedera otak, ini dapat dialami sebagai * pusing atau tidak stabil pada kaki *. Jadi Anda bisa menjadi terlalu terstimulasi oleh gerakan *, posisi kepala Anda *, perasaan tidak pasti tentang bagaimana Anda bergerak di ruang*.

 

    BAU

Kegairahan oleh bau dapat disebabkan oleh meningkatnya aroma makanan, aroma alami, bau badan, parfum dan deodoran *.

 

    NYERI, PANAS DAN DINGIN

Nociception (perasaan sakit) dan thermoception (perasaan hangat dan dingin) juga merupakan indra yang dapat merangsang secara berlebihan. Mereka yang memiliki banyak sakit kepala lebih cenderung mengalami beban berlebih dan karenanya terlalu terstimulasi *.

 

Stimulasi berlebihan secara emosional

Dalam dirinya sendiri, patut dipertanyakan apakah stimulasi emosi yang berlebihan merupakan bagian dari stimulasi kognitif yang berlebihan.

Stimulasi emosional yang berlebihan berkaitan dengan meningkatnya kerentanan emosional setelah cedera otak *. Begitu terlalu terstimulasi, orang tersebut seringkali tidak lagi dapat mengatur emosi *. Reaksi-reaksi sering lebih emosional dan yang dapat bervariasi dari orang ke orang dari tangisan-kelelahan sampai 'menjadi lebih peduli dengan orang lain *', frustrasi (juga terhadap diri sendiri), menjadi marah atau agresi.

Dalam situasi emosional dalam kehidupan seseorang, 'gelas ukur' tampaknya penuh dengan cepat dan rangsangan indera kurang ditoleransi dengan baik.

 

Menangis sering kali memberi kelegaan. Bagi orang-orang dengan stimulasi berlebihan, itu tidak harus ada hubungannya dengan kesedihan *. Seharusnya tidak bingung dengan tangisan kompulsif atau dengan emosi labilitas.

 

Overtimulasi tidak selalu bisa dicegah. Beberapa orang mengalami stimulasi emosional yang berlebihan di mana pikiran mereka sendiri mengalami lebih banyak daripada mereka. Hal yang sama berlaku untuk berempati dan bersimpati dengan orang lain.

 

Fungsi stimulasi berlebih dalam tiga arah. Tubuh, pikiran, dan emosi lebih sulit dikendalikan jika terlalu banyak rangsangan datang. Stimuli menumpuk *. Jika seseorang sudah terlalu terstimulasi, "kotak masuk" kognitif diisi lebih cepat *.

[* sumber: kuesioner kami menganggap ini sebagai hak cipta]
 
 

7. Kemacetan rangsangan

 

Jika lebih banyak rangsangan yang diterima daripada yang dapat ditangani otak, masih ada banyak rangsangan (yang belum diproses) dalam kemacetan lalu lintas. Sistem saraf Anda sibuk bekerja dengan pemrosesan semua 'info' yang masuk dari suara, gambar, bau, gerakan, perasaan, pikiran atau mendengarkan segala sesuatu yang dikatakan dan sejenisnya. Orang-orang dengan braininjury dapat memiliki masalah besar dengan pemrosesan rangsangan. Mereka bisa menjadi sangat sakit dengan masukan rangsangan normal.

Bandingkan dengan lalu lintas di jalan raya empat jalur normal yang tiba-tiba harus menggunakan jalan desa ... termasuk klakson dan sinyal cahaya dari pengendara yang tidak ingin diam!


8. Latar belakang medis dari stimulasi berlebihan

Overtimulasi dapat disebabkan oleh

    Penyaringan rusak / Filter rusak

Semua rangsangan datang dengan kekuatan yang sama, yaitu rangsangan yang penting dan tidak penting. Mereka tidak disaring. Stimulus tiba tanpa terkendali di otak. Batang otak, talamus dan korteks serebral (frontal) dan neurotransmiter harus dihambat. Juga kerusakan spesifik di suatu daerah dapat menyebabkan filter hilang.

 

    Pengalihan = penundaan

Jika cedera otak menyebabkan stimulasi sel-sel otak untuk dipandu di sekitar cedera, ada keterlambatan dalam persepsi. Ini tidak hanya ketika ada cedera lokal, lokal, tetapi juga dalam kasus cedera difus, menyebar ke otak. Butuh waktu lebih lama sebelum rangsangan ditafsirkan. Itulah salah satu penyebab yang membuat seseorang dengan kerusakan otak kewalahan oleh rangsangan. Ini juga disebut pemrosesan informasi yang tertunda.

Ada lebih banyak rangsangan yang ditahan daripada yang bisa diproses. Sama seperti PC yang mogok jika prosesornya terlalu lambat.

 

    Pengamatan terfragmentasi

Banyak orang dengan stimulasi berlebihan karena cedera otak mengamati setiap detail terpisah melalui pemilihan yang hipers. Bagi orang-orang ini, sulit untuk melihat hubungan antara detail dan melihat / melihat / mendengarkan keseluruhan.

Ini dapat terjadi baik pada auditory dan pada level visual. Selama satu rangsangan suara ditawarkan, percakapan menjadi sentral dan tidak ada musik yang diputar di latar belakang, tidak ada masalah dengan kebisingan. Tetapi jika ada desas-desus di latar belakang atau kebisingan latar belakang yang lebih keras, maka pemrosesan rangsangan menjadi salah.

Itu juga bisa terjadi di area visual. Orang tidak dapat mengabaikan detail, setiap tetes pada kaca depan mobil saat hujan dan penghapus kaca depan, atau setiap individu dalam kelompok, atau setiap batu di jalan berbatu.

 

    Pemrosesan yang terdistorsi dapat menyebabkan stimulasi berlebih
        

  • Gangguan penglihatan serebral CVI - penglihatan ganda, penglihatan tajam bervariasi, kedalaman bisa menjadi sangat besar atau tidak, ruang dapat diamati lebih atau kurang.
            
  • Agnosia - tidak mengetahui arti sebenarnya dari objek, suara, bau, dll.
            
  • Pemrosesan stimuli yang tidak sinkron di otak. Sinyal tidak tiba secara sinkron di area otak.

 

9. Ringkasan konsekuensi dari stimulasi berlebihan *
Apa yang kami temukan dalam hasil survei kami (2016):

    Tidak lagi bisa berpikir *
    Melawan penerbangan atau reaksi kaku *
    Kelelahan ekstrim *
    Siklus kelelahan yang berbahaya hingga kelelahan yang berkepanjangan *
    Orang meninggal karena kelelahan karena akumulasi jangka panjang dari kelebihan stimulasi *
    Keluhan fisik akibat hormon stres tinggi akibat stres berkepanjangan karena stimulasi berlebih *, kemungkinan perubahan sistem saraf, gangguan autoimun, penyakit kardiovaskular, perubahan fungsi otot, gangguan tidur dan masalah tidur, depresi, kelelahan atau gangguan kecemasan.

[* sumber: kuesioner kami menganggap ini sebagai hak cipta]

10. Apakah Anda ingin membantu?

Apakah Anda ingin membuat terjemahan yang lebih baik daripada yang kami coba?
Apakah Anda ingin membuat masalah stimulasi berlebih setelah kerusakan otak lebih dikenal di negara Anda?
Silakan hubungi kami dan bantu kami dengan terjemahan yang baik. Terima kasih!! Kami tidak percaya terjemahan dari kata "stimulasi berlebihan" dan "stimuli / insentif" adalah benar. Mungkin Anda berpikir "YA! Ini tidak disebut stimulasi berlebihan tetapi ..." Beritahu kami :)

Jika Anda melihat kesalahan ... Silakan kirim email kepada kami paragraf dengan nomor, lalu seluruh kalimat yang berisi kesalahan - hitam - dan kemudian buat kalimat yang dikoreksi menjadi hijau. Maka kita dapat dengan mudah menemukan kalimat yang salah. :) English please..

Kami bekerja secara sukarela tanpa bayaran tetapi dengan hati untuk kerusakan otak.

Create a Free Website With JouwWeb